Apa Itu ‘Mastodon’, Situs Layanan Jejaring Sosial (SNS) Yang Dipadati Pengguna Twitter?

Setelah Elon Musk mengambil alih Twitter pada akhir Oktober 2022, banyak pengguna Twitter memutuskan untuk beralih ke platform alternatif lain. Salah satu jejaring sosial yang populer sebagai pilihan adalah Mastodon.

Perubahan pengguna Twitter telah menjadi kontroversi karena Elon Musk telah muncul sebagai pemilik baru Twitter dan telah beralih ke beberapa produk Twitter.

Misalnya, di bawah kendali Musk, Twitter membebankan biaya berlangganan Twitter Blue sebesar $7,99 (Rs 124.760) kepada pengguna yang menginginkan centang biru (akun terverifikasi).

Media sosial “target” imigrasi Mastodon dikatakan telah berkembang pesat setelah Elon Musk mengambil alih Twitter.

Menurut yang kami kutip dari situs sumber www.kultural.id dalam sebuah posting tentang Mastodon, CEO dan pengembang utama Mastodon Eugen Rochko mengklaim bahwa hampir 500.000 pengguna telah mendaftar ke Mastodon sejak 27 Oktober, ketika Elon Musk secara resmi menutup kesepakatan.

Jumlah pengguna baru yang mendaftar di Mastodon juga meningkat. Sebelum 27 Oktober, ada sekitar 60-80 pendaftar per jam, sekarang ada ribuan pendaftar per jam.

Rochko juga mengklaim bahwa Mastodon memiliki 1 juta pengguna aktif bulanan per Senin, 7 November 2022. Ini merupakan tonggak baru bagi Mastodon sendiri sejak diluncurkan enam tahun lalu.

Lantas, apa saja Mastodon yang banyak digunakan sebagai alternatif Twitter?

Jaringan sosial terdesentralisasi Mastodon

Ilustrasi garis waktu Mastodon.social Mastodon.social.Mastodon adalah jaringan sosial terdesentralisasi dan terbuka (platform media sosial terdesentralisasi gratis dan open source). Mastodon dirilis oleh Eugen Rochko pada tahun 2016.

Mastodon dikembangkan oleh Mastodon gGmbH, sebuah organisasi nirlaba Jerman yang dipimpin oleh Rochko.

Aplikasi whatsapp aero juga dapat diunduh dari Google Play Store dan Apple App Store, atau diakses melalui browser.

Baca Juga  Cara Memulihkan Akun Instagram Yang Hilang Dan Terblokir

Secara lahiriah, Mastodon memiliki antarmuka seperti Twitter. Misalnya, di halaman beranda, pengguna dapat melihat kalender, navigasi, dan topik yang sedang tren.

Beranda Mastodon juga memiliki tab ‘hashtag’ yang sering digunakan di platform dan tab ‘berita’ yang paling populer di platform.

Mastodon juga memiliki fitur yang hampir mirip dengan Twitter. Balasan (komentar), retweet, bookmark, suka, favorit, dan tagar dan ikuti (ikuti) pengguna lain.

Tak heran jika banyak pengguna Twitter memutuskan untuk beralih ke Mastodon karena fitur dan tampilannya yang mirip.

Mastodon serupa, tetapi dengan banyak perbedaan. Mastodon, misalnya, memungkinkan pengguna untuk menulis posting hingga 500 karakter. Twitter sendiri saat ini dibatasi 280 karakter per tweet.

Mastodon juga menyediakan garis waktu berdasarkan umpan waktu daripada algoritma seperti Twitter.

Ada ribuan server.

Mastodon Munculnya aplikasi Mastodon versi mobile. Perlu ditekankan bahwa Mastodon adalah platform media sosial yang terdesentralisasi dan bukan platform jejaring sosial yang berdiri sendiri seperti Twitter, Instagram, atau Facebook.

Misalnya, meskipun Instagram dan Facebook memiliki perusahaan induk yang sama (Meta Platforms Inc.), pengguna tetap perlu membuat akun di Instagram dan Facebook.

Semua posting, waktu orang mengikuti, dan garis waktu berbeda untuk pengguna Instagram dan Facebook. Ini karena Instagram dan Facebook adalah platform sosial yang terpisah dan independen.

Nah, alih-alih terlihat seperti jejaring sosial yang berdiri sendiri seperti Twitter, Facebook, dan Instagram, Rochko justru mendesain Mastodon seperti email atau umpan RSS.

Jadi Mastodon seperti sistem distribusi di mana orang dapat mengirim pesan publik ke semua orang yang mereka ikuti di layanan tersebut.

Alhasil, di Mastodon, siapa pun dapat membuat server dan menjadi tuan rumah. Setelah itu, Mastodon bekerja di latar belakang untuk menghubungkannya.

Baca Juga  RUU PPSK Tidak Akan Kehilangan Identitas Koperasi

Menurut laporan New York Times, Mastodon memiliki setidaknya 4.000 server independen. Sebagian besar server dijalankan oleh kelompok dan individu yang berbeda.

Untuk mendaftar Mastodon, pengguna tidak bisa mendaftar seperti biasa, misalnya saat membuat akun baru di Twitter, Facebook atau Instagram.

Di Mastodon, pengguna harus memilih satu server terlebih dahulu dan mendaftar. Beberapa server terbuka untuk siapa saja.

Namun, beberapa dari mereka membutuhkan undangan. Hal ini tergantung pada kebijakan setiap orang yang menjalankan server. Pengguna juga dapat menjalankan server mereka sendiri.

Misalnya, ada satu server bernama “Mastodon.social” yang dioperasikan oleh lembaga nonprofit yang mendukung Mastodon.

Namun, server ini saat ini tidak menerima pengguna baru. Contoh server nama lain termasuk Mstnd.social, Mastodon.Art, Toot.community, dan Scholar.social.

Server yang Anda pilih nanti menjadi rumah bagi akun pengguna, profil, dan kalender Anda. Namun, pengguna tetap dapat berinteraksi dengan semua server Mastodon seperti biasa di jejaring sosial.

Setiap pengguna akan memiliki nama akun (username) yang mirip dengan alamat email mereka. Nama pengguna termasuk nama cek di samping nama server yang Anda daftarkan.

Contoh: username “janedoe@mastodon.social “. Ini menandakan bahwa pemilik akun adalah janedoe yang terdaftar melalui server Mastodon.social.

Mastodon juga gratis dan tanpa iklan. Mastodon sebagian besar berbasis di Urunan dan didanai oleh penggunanya.

Related Posts